/ berita / Detail berita
berita
1453

Perusahaan Besar Eropa Minat Beli Karbon Kaltim Sebesar 30-45 Dollar Perton

Sumber : https://www.gerbangkaltim.com/perusahaan-besar-eropa-minat-beli-karbon-kaltim-sebesar-30-45-dollar-perton/
 

Sejumlah perusahaan besar dari negeri eropa menyatakan mintanya untuk membeli karbon Kaltim. Bahkan harga yang ditawarkan sebesar 30-45 dollar per to nya.

Hal ini diungkapkan Gubernur Kaltim Irsan Noor usai menjadi Kyenote Speech dalam Lokakarya Pelaksanaan Nilai Ekonomi Karbon dan Program Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca Berbasis Hutan Dan Lahan, di Balikpapan, Kaltim, Selasa (29/8/2023).

“Salah satunya industry besar di eropa Mercure yang berpusat di Jenewa, nanti saya akan ketemu tanggal 4 Oktober. Dan sebenarnya banyak Perusahaan yang berminat, bahkan harganya sangat cocok, bukan 5 dollar per ton, pokoknya antara 30-45 dollar pertonnya,” ujarnya.

Ditambahkannya, di dalam lokakarya ini sendiri akan dihasilkan berbagai pemikiran, dimana model pemikiran itu harapannya dibuat secara sederhana dan dapat dilaksanakan. Kegiatan ini juga sesuai dengan Pepres Nomor 98 Tahun 2021 yang juga mendorong pelaksanaan investasi hijau.

“Sebetulnya di Kaltim untuk investasi hijau itu sudah lama dilaksanakan, sudah berjalan tinggal perbaikan-perbaikan saja,” paparnya.

Alasannya mengapa dilaksanakan lokakarya di Kaltim ini, isran menambahkan, maksudnya supaya Kaltim bisa menjaga prestasi yang sudah dicapainya. Selain itu, Kaltim juga membantu pemerintah dalam upaya membuat regulasi yang perlu secara teknis dan detail dalam Karbon Trade ini.

Gubernur Kalimantan Timur Isran Noor sendiri beberapa waktu lalu berhasil menegosiasikan penjualan 1 juta ton CO2e dari kelebihan penurunan emisi Kaltim periode 2019-2020 ke Carbon Fund, lembaga yang berada di bawah World Bank.

Kesepakatan ini diumumkan setelah dua hari pertemuan mendalam di Washington DC, Amerika Serikat beberapa waktu lalu.

Sebagaimana diketahui, Kaltim telah berhasil mengurangi emisinya sebesar 32 juta ton CO2e, melampaui target penurunan emisi sebesar 22 juta ton CO2e yang ditetapkan oleh Program Forest Carbon Partnership Facility Carbon Fund (FCPF CF) selama periode 2019 hingga Desember 2020.

Ini berarti ada kelebihan penurunan emisi sebanyak 10 juta ton CO2e yang dapat diperdagangkan.

“Dari kelebihan penurunan emisi tersebut, Carbon Fund setuju untuk membeli satu juta ton CO2e dengan harga yang lebih tinggi dibandingkan pembayaran pertama,” ucapnya.

Dengan 23 juta ton CO2e yang sudah mencapai kesepakatan, Isran juga merangkul International Finance Corporation (IFC) untuk memasarkan 9 juta ton CO2e lainnya.

“IFC akan membantu Kaltim memasarkan sisa penurunan emisi sebanyak 9 juta ton CO2e ke pihak-pihak swasta multinasional seperti Google, Delta Airlines, Microsoft, IKEA, Shell, Unilever, dan BP,” ucapnya.

Ada tiga model perdagangan yang bisa dijalankan, yaitu melalui sistem perdagangan bilateral, proses lelang, dan pendaftaran ke bursa karbon (carbon exchange).

Proses perdagangan bilateral bisa memakan waktu 2-6 bulan, sementara proses lelang bisa dipersiapkan dalam satu bulan dan transaksinya hanya berlangsung satu sampai tiga hari.

Menurut Isran, proses lelang lebih aman karena pembeli yang menang lelang akan langsung mentransfer pembayaran kepada penjual melalui agen lelang.

“Ini memberikan jaminan kepada penjual dan meminimalkan risiko gagal bayar yang bisa terjadi dalam perdagangan bilateral,” jelasnya.

Adapun, pencapaian ini membuka peluang bagi provinsi lain di Indonesia untuk mengikuti jejak Kaltim dalam mengubah penurunan emisi menjadi peluang pendapatan.

 

berita Terkini

Kunjungi dan lihat semua berita yang ada dengan mengklik tombol dibawah ini.